10 produk terkenal yang di Jiplak Cina


China selama ini sudah terkenal sebagai pusat dari berbagai produk palsu. Dan beberapa tahun terakhir, tren itu bahkan meluas jadi mendirikan perusahaan yang nyaris menjiplak seluruh aspek dari perusahaan aslinya--mulai dari format operasi ritel, hak intelektual, sampai logo perusahaan.
Penjiplakan bisnis ini kini makin meluas seiring meningkatnya tren konsumsi di China. Fenomena ini telah menjelma menjadi sebuah bisnis besar.

Berikut ini adalah beberapa contoh penjiplakan perusahaan ternama sebagaimana diberitakan laman cnbc.com.

1. Apple Store

Baru-baru ini, penemuan toko Apple palsu di sejumlah kota di China memicu kontroversi, baik di China maupun Amerika Serikat. Toko Apple palsu ini muncul secara tak sengaja di sebuah blog Bird Abroad, memiliki layout hingga seragam staf pemasaran yang sama persis dengan toko Apple asli.

Namun, Bird Abroad mampu menemukan sejumlah detail yang tidak biasa dibandingkan toko Apple asli, sekaligus membuktikan bahwa toko tersebut memang palsu. Toko tersebut mengklaim bahwa mereka menjual produk Apple asli, namun tidak memiliki lisensi dari Apple.

Temuan tersebut membuat warga China marah dan menuntut pengembalian uang mereka dari toko palsu itu.

2. Taman Hiburan Disney

Tak cuma toko, salah satu yang dijiplak di China adalah taman hiburan. Contohnya di taman hiburan Shinjingshan Beijing milik pemerintah daerah Shijingshan. Di sini dibangun sebuah bangunan yang mirip ikon Walt Disney, Magic Kingdom and Epcot.
Sejumlah maskot yang beredar di taman hiburan ini juga mirip berbagai karakter berlisensi milik Walt Disney, seperti Shrek, Snow White, The Seven Dwarf, Mickey Mouse, dan Goofy. Beberapa karakter ini pernah ditemukan saat pelaksanaan Olimpiade Beijing pada 2008.

Walaupun hal ini sempat disoroti Disney pada 2007, hingga saat ini taman hiburan itu masih lancar beroperasi.

3. IKEA

Toko ini ditemukan di lokasi yang sama di mana toko Apple palsu berdiri, yaitu Kuming, China. Toko ritel dengan luas mencapai 100 ribu kaki persegi ini beroperasi menggunakan nama '11 Furniture'. Tapi yang ditonjolkan adalah brand IKEA, produk furniture terpandang asal Swedia.

Diberitakan Reuters, toko ini mencontek habis IKEA dengan menggunakan warna biru dan kuning sebagai warna toko, kamar contoh berukuran besar (mock-up), papan petunjuk (signage), miniatur pensil, bahkan sampai desain kursi goyangnya.

Walau nama toko tersebut tidak sama jika dibaca dalam bahasa Inggris. Namun, dalam bahasa China, '11 Furniture' dilafalkan 'Shi Yi Jia Ju" yang terdengar mirip dengan pelafalan IKEA dalam bahasa China, 'Yi Jia Jia Ju'.

4. Starbucks

Jika sebuah produk dan brand sukses besar di Barat, itu merupakan pertanda bahwa para penjiplak toko akan segera menguntit. Pada 2006, Starbucks memenangkan kasus gugatan hak intelektual terhadap sebuah perusahaan China yang mengoperasikan kedai kopi bernama 'Xingbake' yang dalam bahasa China berarti 'Starbuck'.

Selama ini Starbucks sudah menerima banyak laporan soal penjiplakan brand-nya di China, antara lain oleh: One Dollar Coffee, Seayahi Cofeee, Buckstar Coffee, dan lainnya. Buckstar Coffee ada di sebuah mal di mana sejumlah toko palsu ada di dalamnya, seperti Pizza Huh dan McDnolads dengan warna logo dan petunjuk (signage) yang sangat mirip dengan produk aslinya.

5. World of Warcraft Theme Park

Jika taman hiburan Disney tidak cukup untuk menggambarkan penjiplakan brand di China, tengok langkah nekat seorang entrepreneur Negeri Tirai Bambu yang membangun taman hiburan berdasarkan game online terkenal, World of Warcraft dan Starcraft, yang lisensinya dipegang Blizzard Entertainment.

Taman hiburan ini diberi nama World Joyland dan berlokasi di Changzhou, sebelah barat Shanghai. Konsep taman hiburan ini menggabungkan taman dan permainan video games. Dinyatakan, taman ini membutuhkan dana hingga US$30 juta untuk membangunnya. (art)
• VIVAnews



China selama ini sudah kondang sebagai pusat berbagai produk palsu dan bajakan. Dan beberapa tahun terakhir, praktik ini bahkan meluas jadi aksi mendirikan perusahaan yang nyaris menjiplak seluruh aspek dari perusahaan aslinya--mulai dari format operasi ritel, hak intelektual, sampai logo dan merek perusahaan.

Penjiplakan bisnis ini kini makin meluas seiring meningkatnya tren konsumsi di China. Fenomena ini telah menjelma menjadi sebuah bisnis besar. Berikut adalah beberapa contoh penjiplakan perusahaan ternama sebagaimana diberitakan laman cnbc.com. (Brand jiplakan yang lain dapat dibaca di sini)

6. KFC


Meski restoran waralaba Kentucky Fried Chicken (KFC) yang mesti disalahkan karena kasus pemalsuan paten brand ternama ini di China, KFC juga bisa dilihat sebagai korban dari praktik ini. KFC palsu tidak hanya menjiplak brand KFC, tapi juga mengganti lambang Kolonel Sanders berdasarkan penafsiran mereka sendiri.

Meski demikian, KFC palsu diperkirakan tidak akan sanggup bertahan lama. Ini karena KFC kini tumbuh menjadi restoran cepat saji dengan pasar terluas di China. Sebelumnya, KFC adalah produk fast food yang berkembang paling pesat di negara tersebut.

7. Harry Potter

Koran New York Time menulis penjiplakan juga terjadi pada produk buku Harry Potter yang khusus dipasarkan di China. Toko-toko buku di China sudah sejak lama disesaki dengan buku-buku Harry Potter palsu, yang hadir dalam berbagai bentuk.

Salah satunya, adalah menggunakan judul yang sama persis dengan buku Harry Potter yang akan terbit. Yang lebih "dahsyat", buku jiplakan ini bahkan sudah dijual beberapa hari sebelum buku resminya terbit.
Pemalsuan juga menimpa buku karya JRR Tolkiens berjudul "The Hobbit" di mana pemalsu mengganti seluruh karakter dengan para tokoh dari Harry Potter, serta mengganti judul menjadi "Harry Potter and the Keopard Walk-UpTo Dragon".

Selain itu, berbagai praktik penerjemahan tak berlisensi serta produksi ulang buku Harry Potter dan buku-buku populer lainnya, juga marak terjadi di China

8. Nike
http://media.vivanews.com/images/201...-cina-nibe.jpg

Merek terkenal lain dari AS yang dipalsukan habis-habisan di China adalah Nike. Tak cuma produknya, pengusaha juga menjiplak brand dan format toko-tokonya. Nike sebetulnya sudah memproduksi sepatu untuk kawasan ini sejak beberapa dekade. Toh demikian, China masih menjadi sumber utama dari produk-produk palsu Nike.

9. McDonald's


Restoran cepat saji McDonalds adalah merek global lain yang telah hadir dan tumbuh dengan sangat cepat di China. Meski demikian, tetap saja McD tak bisa lepas dari praktik pemalsuan. Meski restoran ini sudah banyak berdiri di China, pemalsuan McDonald melalui pembuatan logo ataupun tampilan tiruan masih banyak ditemukan.

Meski kebanyakan penjiplakan dilakukan melalui pembuatan logo maupun layout restoran, masih ada beberapa McDonald's palsu yang bahkan meniru daftar menu termasuk slogan dari perusahaan asal AS ini. Beberapa produk imitasi yang bisa ditemukan di antaranya adalah Mini Dog dan McDnoalds.

10. Toko Disney
Bahkan di toko Disney yang asli, Reuters melaporkan, produk-produk Disney harus bersaing dengan yang palsu. Toko ini terletak di Kunming dan dipergoki menjual sejumlah produk Angry Bird yang tampaknya merupakan produk jiplakan. (kd)
• VIVAnews

1 komentar:

what the hall chinise doing now?

Reply

Post a Comment

Berilah Penghargaan dengan memberikan Komentar kepada blog ini, Serta kalau bisa sertakan alamat blog anda biar kita bisa saling Bersilaturahmi :)

Thank you a lot

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...